Selasa, 19 Januari 2010

ayat-ayat Adil

TAFSIR AYAT-AYAT TENTANG ADIL, AL-QIST DAN AMANAT
Oleh : Win Asep Ari Gayo

I. Pendahuluan
Secara bahasa kata ‘adl adalah bentuk mashdar dari kata kerja ‘adala – ya‘dilu – ‘adlan – wa ‘udûlan – wa ‘adâlatan (عَدَلَ – يَعْدِلُ – عَدْلاً – وَعُدُوْلاً – وَعَداَلَةً) yang dapat kita artikan segala hal yang berdiri dalam diri sesuatu yang dianggap lurus.
ﻋﺪﻞ berasal dari tiga akar huruf ‘ain (عَيْن), dâl (دَال), dan lâm (لاَم), yang makna pokoknya adalah ‘al-istiwâ’’ (اَلْاِسْتِوَاء = keadaan lurus) dan ‘al-i‘wijâj’ (اَلْاِعْوِجَاج = keadaan menyimpang).
Jadi rangkaian huruf-huruf tersebut mengandung makna yang ber-tolak belakang, yakni mustaqiem ‘lurus’ atau ‘sama’ dan ‘bengkok’ atau ‘berbeda’.
Pada makalah ini akan membahas ayat-ayat yang berbicara tentang adil dan komponen yang bersangkutan dengan ayat tersebut.

II. Pembahasan
Dalam kamus besar Bahasa Indonesia, kata Adil dapat diartikan :
(1) tidak berat sebelah/tidak memihak.
(2) berpihak kepada kebenaran.
(3) sepatutnya tidak sewenang-wenang.
Sedangkankan didalam al-Qur’an banyak kata adil yang digunakan dan memiliki aspek dan objek yang beragam, keragaman tersebutlah yang mengakibatkan keragaman makna ‘adil.
Didalam al-Qur’an kata ‘adil yang berarti positif atau keadaan lurus (al istiwa) dan berarti negative atau keadaan menyimpang(al ‘iwajaj), sedangkan motif kata adil yang berarti positif adalah seperti surat al-Maaidah ayat 18:
ﺍﻋﺪﻟﻮﺍׂھﻮﺃﻗﺮﺐﻠﻟﺘﻗﻮﻯ
Dan dalam surat An Nisa’ ayat 58 :
ﺃﻦׂﺘﺤﻜﻢׂﺑﺎﻠﻌﺪﻞ
Dalam kalimat ini dapat diambil kesimpulan bahwa adil memiliki arti sesuatu yang bisa mendekatkan kita agar selalu bertakwa, dalam artian bahwa keadaan yang kita ciptakan sesuai dengan koridor penjalanan perintah dan penjauhan dari larangan.
Al-Ghazali dalam kitab al-Musthafa memberi definisi keadilan dalam riwayat dan pensaksian sebagai suatu ungkapan mengenai konsisten perjalanan hidup dalam agama.
hasilnya merujuk kepada suatu keadaan yang mantap dalam jiwa yang menjamin melakukan taqwa dan mu’ruah (sikap jiwa) sehingga mencapai kepercayaan jiwa yang dibenarkan, maka tidak ada kepercayaan atas perkataan bagi orang yang takut Allah dari kebohongan. Jadi maksud keadilan di sini adalah penerimaan riwayat tanpa dibebani pencarian sebab-sebab adil dan kesucian diri.
Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata : “Yang dimaksud dgn adil ialah orang yg mempunyai sifat ketaqwaan dan muru’ah”.
Sedangkan definisi keadilan menurut seorang hakim adalah hanya mencakup sikap dan perlakuan hakim pada saat proses pengambilan keputusan, “tidak berpihak” kepada salah seorang yang berselisih dan memberikan haknya kepada yang berhak menerimanya.
Menurut seorang hakim, adil sering diartikan sebagai sikap moderat, obyektif terhadap orang lain dalam memberikan hukum, sering diartikan pula dengan persamaan dan keseimbangan dalam memberikan hak orang lain, tanpa ada yang dilebihkan atau dikurangi.

Surat an Nisa ayat 58:

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَنْ تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُمْ بَيْنَ النَّاسِ أَنْ تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُمْ بِهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا
Artinya: “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat”.
a. kosa kata
ﺍﻟﺃﻤﺍﻨﺔ Amanat yaitu: segala sesuatu yang dipercayakan kepada manusia dan diperintahkan untuk dikerjakan. Dalam ayat ini Allah memerintahkan hambanya untuk menyampaikan amanat secara sempurna, utuh tanpa mengulur-ulur atau menunda-nundanya kepada yang berhak. Amanat itu mencakup perwalian, harta benda, rahasia, dan perintah yang hanya diketahui oleh Allah.

b. Penafsiran ayat
sebenarnya ayat ini masih berhubungan dengan ayat sebelumnya yang ditujukan kepada orang Yahudi tidak memenuhi amanah yang Allah percayakan kepada mereka, yakni menyampaikan kitab suci dan tidak menyembunyikannya. al-Qur’an tidak menuntut kaum Muslim agar tidak berbuat demikian, sesungguhnya Allah maha agung, menyandang segala sifat terpuji dan suci.
Dalam ayat ini Allah menyuruh kamu menunaikan amanah-amanah (ﺘﺆﺪﻮﺍ)secara sempurna dan tepat waktu, kepada pemilinya yakni yang berhak menerimanya(ﺇﻠﻰׂﺃﻫﻠﻬﺍ).
baik amanah dari Allah maupun dari manusia. berapa banyakpun yang diserahkan kepada kamu apabila kamu menetapkan hukum di antara manusia, baik yang berselisih dengan manusia ataupun tanpa perselisihan. maka supaya kamu harus menetapkan keputusan dengan adil sesuai denangan yang di ajarkan oleh Allah tidak menutupi kebenaran, tidak memberi sangsi kecuali sesuai prosedur yang berlaku
sesungguhnya Allah telah memerintahkan memenuhi amanah dan menetapkan hukum dengan adil. member pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. karena itu, berupayalah sekuat tenaga untuk melaksanakannya dan ketahuilah bahwa ia menentukan kedua hal ini dan mengawasi mu, dalam ruang yang tidak terbatas, karena ia maha Mendengar dan maha Mengetahui.

c. konsep adil dalam ayat ini.
Kata adil yang dimaksud ayat disini adalah tidak berat sebelah jikapun harus memihak maka berpihaklah kepada kebenaran dan mensalahkan apa yang seharusnya salah, jika dianalogikan berbuatan diatas termasuk dari penerapan ayat (ﺘﺃﺪﻮﺍׂﺍﻟﺃﻤﺍﻨﺔ) penyampaian Amanat kepada orang yang berhak menerimanya secara sempurna. Dan kata (ﺑﺎﻠﻌﺪﻞ) dalam ayat tersebut berbentuk masdar yang berarti sifat, setiap orang bisa bersifat demikian, tidak perlu seorang Hakim, ataupun orang tertentu.
Kondisi seperti ini banyak kita kemukan dalam pengadialan-pengadilan di negri kita, karena posisi pengadilan pada masa sekarang adalah suatu tempat dimana diselesaikannya suatu perkara secara syah dan telah dapat akuan dari berbagai pihak, maka seorang Hakim (orang yang mengadili) tentu harus bersifat adil, karena kedudukannya dalam hal ini menempati posisi terpenting dalam memilih keputusan, maka sifat adil pada dirinya harus tertanam secara baik.

Surat al Maaidah ayat 8:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا كُونُوا قَوَّامِينَ لِلَّهِ شُهَدَاءَ بِالْقِسْطِ وَلَا يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآَنُ قَوْمٍ عَلَى أَلَّا تَعْدِلُوا اعْدِلُوا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”.
a. Kosa kata
1. (ﻗﻮﻤﻴﻦ) Qawwamiin yang artinya yan bersungguh-sungguh berdiri menjadi saksi
2. (ﺍﻠﻗﺴﻂ) Al-Qisth yang bermakana pelaksana yang sempurna terhadap tugas-tugasnya
3. (ﺍﻠﻌﺩﻞ) Al Adl yang artinya sikap yang sifat adil yang diajarkan islam kepada umat manusia.
b. Tafsir ayat
dalam ayat ini ( al-maidah: 8) didahulukannya Al-Qisth dari Al-Adl karna ingin mengingatkan perjanjian dengan Allah dan rosul.
pentingnya melakasanakan secara sempurna seluruh perjanjian itulah kandungan qowwamun. Dan sesungguhnya Adil itu adalah wujud dari takwa, yang membawakan dampak yang harmonis dalam kehidupan jika kita menjalankannya.
c. Perbedaan Al Adlu dan Al Qisth
Ada dua kalimat yang berarti agak mirip (sinonim), Al Qisth dan Al Adl, yang mana keduanya mempunyai arti yang sama, yaitu Adil, namun esensi dari pemakaiannya dalam al Qur’an terasa berbeda antara dua kalimat tersebut,
Lantas apa yang membedakan Al-qisth dengan Al 'adl? Imam Ghazali saat menerangkan sifat Allah al Muqsith (dalam bukunya Asma' al Husna), mengatakan bahwa al Muqsith adalah yang memenangkan atau membela yang teraniaya dari yang menganiaya dengan menjadikan yang teraniaya dan menganiaya sama-sama rela, sama-sama puas dan senang dengan hasil yang diperoleh. Jika demikian,
Al-Qisth tidak hanya sekedar adil, karena ada keadilan yang tidak menyenangkan salah satu pihak, misalnya apa yang kita lihat di pengadilan, yang teraniaya mendapat keadilan dengan dijatuhkannya sangsi terhadap orang yang menganiaya, sedangkan yang menganiaya mendapat sesusahan (karena dipenjara misalnya).
Allah berfirman untuk menjadi saksi dan memerintahkan untuk menegakkannya bil Qisth, bukan bil Adl. Allah berfirman: " Hai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jadi orang-orang yang selalu menegakkan (kebenaran) karena Allah, menjadi saksi dengan adil. Dan janganlah sekali-kali kebencianmu terhadap sesuatu kaum, mendorong kamu untuk berlaku tidak adil. Berlaku adillah, karena adil itu lebih dekat kepada takwa. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.(al maidah: 5) persaksian harus menyenangkan semua pihak, antara yang bersangkutan, maupun pihak yang lain mendapatkan dengan rela.
Diantara perjanjian Allah dengan umat Islam ialah untuk menegakan keadilan pada manusia. Yakni, keadilan mutlak yang neracana tidak pernah miring karena benci ataupun cinta, kedeketan hubungan, kepentingan atau hawa nafsu, dan kondisi apapun. Keadilan yang bersumber dari pelaksanaan ketaatan kepada Allah yang bebas dari segala pengaruh, dan bersumber dari perasaan dan kesadaran terhadap pengawasan Allah yang mengetahui segala yang tersembunyi dalam hati.

d. Konsep adil dalam ayat ini
Ayat diatas ditunjukan agar jangan sampai kebencian mereka (umat muslim) kepada orang-orang yang telah menghalang-halangi mereka masuk ke Masjidil Haram itu menjadikan mereka melakukan pelanggaran dan tindakan melampaui batas terhadap musuh mereka. Ini merupakan suatu puncak ketinggian di dalam mengendalikan jiwa dan bertoleransi, yang Allah mengangkat mereka ke puncak itu dengan manhaj tarbiyah Rabbaniyyah yang lurus.
Memang ketika itu kondisi umat islam tertindas dengan tidak di perbolehkannya memasuki masjidil haram, tetapi Allah menyerukan kepada umat muslim ketika itu untuk tetap memberikan toleransi dengan berlaku adil kepada siapapun tanpa terkecuali. Jika kita lihat sepintas sepertinya tidak ada penanggulangan apapun dari pihak islam, tetapi sebenarnya Allah memberikan suatu solusi yang sangat jitu, yaitu berlaku adil, karena adil menjadikan kita selalu bertaqwa dengan menjalankan apa yang diperintahkannya dan menjauhi segala apa yang dilarangnya, pandangan non muslimpun akan berubah dengan sendirinya ketika kita benar-benar menerapakan ini.
Peringatan agar rasa kebencian mereka kepada orang lain jangan sampai menjadikan mereka berpaling dari keadilan. Ini merupakan puncak yang sangat tinggi dan sangat sulit bagi jiwa. Ini merupakan tahapan dibalik pengendalian diri untuk tidak melakukan pelanggaran dan supaya tabah mengekangnya. Kemudian dilanjutkan dengan tindakan menegakan keadilan meskipun didalam hati terdapan perasaan benci dan tidak suka kepada yang bersangkutan.
Ayat ini juga menerangkan tentang sifat pemimpin islami yang ideal, dan menganjurkan kepada orang-orang yang beriman, jika diberi amanat untuk memimpin agar memimpin secara adil supaya terciptanya keseimbangan antara hubungan sesama manusia, karena ketika keseimbangan (keadilan) tercipta, maka terpeliharalah keharmonisan tatanan masyarakat baik lingkup kecil maupun besar, dengan cara selalu berlomba lomba kepada kebaikan dan meninggalkan keburukan maupun seluruh faktor yang menjurus kepada keburukan, karena keburukan bertentangan dengan dhamir, secara tidak langsung kita berlaku tidak adil (dhalim) terhadap diri sendiri, bagaimana bisa menciptakan keseimbangan jika terhadap diri sendiri saja tidak adil, maka fungsi tatanan kemasyarakat pun akan rusak.
Menurut para ulama hadits keadilan adalah jauhnya diri mereka dari bohong dalam periwayatan dan penyimpangan dengan melakukan sesuatu yang mengharuskan tidak diterimanya riwayat tersebut.







Surat al An’am ayat 152:
                                        

artinya: “Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa. dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. kami tidak memikulkan beban kepada sesorang melainkan sekedar kesanggupannya. dan apabila kamu berkata, Maka hendaklah kamu berlaku adil, kendatipun ia adalah kerabat(mu)[1], dan penuhilah janji Allah[2]. yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat.

[1] maksudnya mengatakan yang Sebenarnya meskipun merugikan kerabat sendiri.
[2] maksudnya penuhilah segala perintah-perintah-Nya.
(ﺍﻠﻴﺘﻴﻢ) Anak yatim adalah individu yang lemah karena ia kehilangan orangtuanya yang menjaga dan mendidiknya. Sehingga kelemahannya itu menjadi tanggung jawab masyarakat muslim berdasarkan solidaritas oleh islam sebagai pondasi sistem sosialnya. Sementaa anak yatim adalah individu yang tak terurus dan disi-siakan dalam masyarakat jahiliyyah, banyaknya arahan dalam al Quran juga keragaman dan kadang-kadang ketegasannya, menyiratkan kondisi yang terjadi pada masyarakat itu, berupa disa-siakannya anak yatim, sehingga Allah mengutus anak yatim yang mulia (Muhammad) sebagai utusannNYA dalam masyarakat itu, kemudian dia memberinya tugas yang paling mulia di dunia ini. Yaitu ketika dia memberinya tugas menyampaikan risalah islam kepada seluruh umat Manusia, dan menjadikan salah satu ajaran agama ini, yang dibawa olhnya itu, adalah memelihara anak yatim dan menjaminnya kepada bentuk yapat kita lihat dalam arahan ini.
Maka orang yang mengurus anak yatim, hendaknya tidak mendekati harta anakyatim itu kecuali dengan cara yang terbaik bagi anak yatim itu. Juga hendaknya ia menjaga dan mengembangkannya, sehingga pada saatnya kelak ia dapat menyerahkan harta itu secara penuh setelah berkembang banyak. Yaitu ketika anak tersebut telah mencapai kematangannya, baik dalam kekuatan fisiknya maupun akalnya, sehingga ia dapat menjaga hartanya dan memegangnya dengan baik. Dengan itu jamaah telah menambah satu anggota baru yang dapat memberikan manfaat. Ini adalah masalah perdagangan antar manusia, dalam batas-batas kemampuan berusaha dan bersikap adil, redaksi ini mengaitkannya dengan aqidah. Karena muamalah dengan agama ini berkaitan erat dengan akidah yang member wasiat dan memerintahkan hal itu adalah Allah, dari sini ia berkaitan dengan masalalah Uluhiyyah dan Ubudiyyah, disebutkan dalam penjelasan ini yang menampilkan masalah aqidah dan hubungannya dengan seluruh segi kehidupan.
kejahiliyyahan kejahiliyyahan seperti saat ini memisahkan antara aqidah dan ibadah, serta antara syariat dan muamalah, diantaranya adalah apa yang diceritakannya oleh al Quran tentang kaum nabi Syuaib,
di sini islam mengangkat hati (Dhamir) manusia yang sebelumnya telah Allah kaitkan denganNYA ketingkatan yang menjulang tinggi berdasarkan petunjuk dari aqidah tentang Allah dan muraqabbahnya. Disini terletak salah satu kemungkinan terpelesetnya manusia karena kelemahan yang menjadi kekuatan perasaan kekerabatan seseorang mendorongnya untuk saling tolong, saling melengkapi dan saling sambung menyambung. Karena ia sosok yang lemah dan terbatas usianya. Maka, kekuatan kekerabatan merupakan sandaran bagi kelemahannya, keluasaan keberadaan kekerabatan itu menjadi pelengkap keberadaannya, dan saling sambung menyambung antara satu geenerasi dengan generasi lain, menjadi jaminan keberlangsungan keturunannya.

III. Penutup
‘Adl/Al-‘Adl (عَدْل) merupakan salah satu al-asmâ’ al-husnâ, yang menunjuk kepada Allah sebagai pelaku. Di dalam kaidah bahasa Arab, apabila kata jadian (mashdar) digunakan untuk menunjuk kepada pelaku, maka hal tersebut mengan¬dung arti ‘kesempurnaan’. Demikian halnya jika dinyatakan, Allah adalah Al-‘Adl (اَلْعَدْل = keadilan), maka ini berarti bahwa Dia adalah pelaku keadilan yang sempurna.
Oleh sebab itu, manusia yang bermaksud meneladani sifat Allah yang ‘adl (عَدْل) ini setelah meyakini keadilan Allah dituntut untuk me¬negak¬kan ke¬adilan walau terhadap keluarga, ibu bapak, dan dirinya, bahkan terhadap musuhnya sekalipun. Keadilan per¬tama yang dituntut adalah dari dirinya dan terhadap dirinya sendiri.
Adapun hubungannya adil dengan amanat sangatlah terkait erat. Karna keadilan tergantung dengan amanat. Adil tidak akan bisa jalan apabila amanat itu tidak ada.


DAFTAR PUSTAKA
Al-Maraghi, Muhammad Musthafa, Tafsir al-Maraghi, Beirut: Daar al-Fikr, t.th
Al-Thabary, Abi Ja’far Muhammad bin Jarir, Tafsir al-Thabary, Beirut: Daar al-Kutub al-‘Ilmiyah, 1992.
Tengku Muhammad Ah Shiddieqy, Al Bayan, Tafsir Penjelas Al Qur’an Karim, Juz 15, Pustaka Rizki Putra, Semarang, 2002
Quthb, Sayyid, Tafsir Fi Zhilalil Qur’an, Jakarta: Gema Insani Press, Jilid 4, 2002
Shihab, Muhammad Quraisyi, Tafsir Al-Misbah, Volume 3, Lentera Hati, 2002
Shihab, Muhammad Quraisyi, Wawasan al-Qur’an (tafsir maudhu’i atas berbagai persoalan umat), Bandung: Mizan, t.th

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar